Sunday, September 9, 2018

Tentang Kematian dan Menjadi Shalihah


Setuju banget sama pendapat yang bilang kalo kematian itu nasihat terbaik buat kita. Dua hari lalu dapet kabar kalo ayahnya Diva, salah satu temenku dari zaman SD, wafat. Rasanya super kaget soalnya baru sekitar semingguan yang lalu ketemu Abah -Diva's dad, btw- di wisudaannya Diva dan keliatannya sehat dan fit banget. Emang bener ya kalo ajal itu bisa dateng kapan aja, nggak peduli kita udah siap atau belum.

"Doa'in Abah ya Dhe. Do'ain gue juga biar jadi shalihah."

Kalimat pendek yang sebenenya sederhana banget, tapi bener-bener meaningful buat aku. Waktu aku takziah, nggak sempet ngobrol banyak sama Diva tapi kalimat pendek yang Diva bilang tadi bener-bener sukses jadi pengingat buat aku yang sekarang ini lagi ngerasa futur seefutur-futurnya. 

Sering banget kita bilang pengen jadi ini, pengen jadi itu, pengen sukses begini, pengen sukses begitu, biar bisa banggain orang tua. Sering kali yang berhasil jadi motivasi kita buat mencapai sesuatu itu karena orang tua kita, karena kita mau banggain mereka. Tapi kadang kita lupa, kalo yang sebenernya paling mereka butuhin dari kita itu adalah dengan kita menjadi shalih/shalihah. Segala kesuksesan dunia yang mungkin berhasil kita raih, nantinya nggak akan bisa berguna apa-apa ketika orang tua kita udah menghadap Allah. Karena yang bisa menolong kita di akhirat nanti cuma tiga hal: shadaqah, ilmu yang bermanfaat, dan anak shalih yang mendoakannya. Yaa, walaupun nggak ada yang tau juga sih, siapa yang akan dipanggil Allah lebih dulu. Bisa jadi orang tua kita, atau justru kita lebih dulu? Tapi menjadi shalihah jelas nggak ada ruginya, kan?


 “Jika seorang meninggal, terputus amalannya kecuali tiga: shadaqah yang terus mengalir pahalanya, ilmu yang bermanfaat, dan anak shalih yang mendoakannya.” (HR. Muslim)


Aku sepenuhnya sadar kalo sekarang ini aku masih jauuuuuh banget dari kategori shalihah. Masih susah jaga lisan, suka nyinyir, hobi stalking akun gosip, hafalan ga nambah-nambah, dan setumpuk dosa lain yang nggak mungkin cukup buat aku tulis di sini. Dari ucapan Diva tadi, aku diingetin kalo dari segala impian yang mau aku raih sekarang, menjadi shalihah seharusnya jadi impianku yang nomor satu, dan semuanya harus dilakuin karena Allah, untuk dapet ridhanya Allah.

Hhhh, easier said than done. 

Anyway, terima kasih Diva untuk pengingatnya yang bener-bener bermanfaat buat aku yang lagi futur ini. Allah emang punya jutaan cara yah buat 'nyentil' dan ngingetin ummatNya. 




Tons of love,

Dhianti Ayu

Thursday, April 12, 2018

Edisi Kangen Blogging

Hi, Assalamuálaikum!



Kangen blogging banget! Semenjak para blogger beralih ke vlog, entah kenapa aku jadi males blogging :( Bukan cuma males bikin postingan, tapi males blog walking juga.. Kenapa?

1. Mostly isi postingan para blogger sekarang adalah sponsored post.
Yaa, nggak ada yang salah juga sih dengan itu. Kan itu salah satu pintu rezeki yang halal juga. Tapi aku sungguh kangen baca postingan yang emang personal thought atau daily life nya si penulis blog *krai*.

Masih ada sih beberapa blogger yang emang masih rajin nulis di luar sponsored post. Tapi ya udah berkurang banget dibanding dulu :(


2. Fashion Blogger beralih ke Instagram
Ini sih ya kayaknya alasan utamanya. Awal aku kenal blog kan emang karena sering blog walking ke blog nya para hijab fashion blogger macam Indah Nada Puspita, Siti Juwariyah, Puput Utami, Fitri Aulia, dkk. Semenjak mereka-mereka ini beralih ke Instagram dan jadi jarang banget update blog, aku automatically jadi jarang blog walking karena ya mau blog walking kemana juga kan :( Harus puas hanya dengan melihat instagram mereka sajah :") padahal baca di blog dan di Instagram itu sensasinya beda :( *banyak mau lo, dhe*

Thank God Diana Rikasari masih rajin (banget) update blog :")


Terus kenapa ga lo aja dhe yang rajin update blog biar minimal rasa kangen lo sama blogging terobati?

AKU WRITER'S BLOCK, QAQAAA :""""

Sedih banget ih sebenernya tuh kangen banget nulis tapi nggak tau mau nulis apa. Mentok. Nggak ada ide. Dan akhirnya malah curhat ga penting macem ini.


Lalu apa faedah dari postingan ini?
Nggak ada sih kayaknya.

Heu.

Ya udah deh aku pamit aja. Doakan semoga writer's block-nya segera hilang ya :"




Tons of Love,


Dhianti Ayu

Sunday, August 13, 2017

Public Display of Affection, boleh nggak ya?

"Ya ampuuun, gemash ya liat pasangan ini yang akhirnya halal jugaa"
"Ih sekarang gandengan tangannya udah jadi pahalaa, honeymoon nya ke Turki pula. Mauuu"
"Astagahhh, selfie berdua di mobil aja rasanya gemesin banget. Gue kapan ya?" *kemudian gigit jari*

Well, Assalamu'alaikum, everyone! I'm back! kangen aku gaaa?
Mentemen, sekali-sekali bahas yang nyerempet masalah cinta-cintaan nggak apa lah ya? 

Publlic Display of Affection? PDA? maksudnya apa sih? 



Pernah nggak sih temen-temen liat ada pasangan yang gandengan tangan, rangkulan, pelukan, atau bahkan kissing di depan umum? Nah, itu namanya PDA. Simple nya, unjuk kemesraan di depan umum lah. Mungkin kalo di Indonesia -atau di Jakarta khususnya- pegangan tangan atau rangkulan mah udah wajar lah yaa.

Personally, aku sih cenderung risih ngeliat pasangan yang PDA gitu, apalagi kalo dilakuin sama pasangan ABG atau orang-orang yang pacaran. Rasanya kayak, duh belum waktunya aja... Even sama yang udah nikah juga suka ngerasa risih sih kalo liat di mall ada yang mesranya terlalu gimana gitu.

Tapi, PDA yang mau aku bahas di sini tuh bukan PDA yang kayak gitu.. Tapi PDA terselubung yang sering aku liat di medsos, terutama instagram. Kok terselubung? 

Jadi gini, kalo ngeliat ada pasangan kayak selebgram, artis, atau temen-temenku yang update di Instagram sama pacarnya, aku mah cenderung bodo amatan. Nggak peduli, apalagi iri. Ada juga risih hahahaha. Tapi, kalo yang update sama pasangannya itu orang-orang yang -menurutku- alim, shalih/shalihah, yang menikahnya dengan cara yang baik (let's say, taaruf?), aku tuh suka gemaaash, rasanya cute aja. Kalo kata anak zaman sekarang mah, kayak ngeliat relationship goals gitu lah. Kemudian muncul lah komentar-komentar kayak yang aku tulis di awal tadi, dan akhirnya berujung.....iri :" Mau kayak gitu jugaaa.

Duh, ngenes amat yak. 

Yaa pokoknya seneng lah gitu ngeliatnya. Walaupun kadang yang di share cuma foto sederhana, tapi caption fotonya kok ya sweet amaat. Nyeritain keromantisan-keromantisan suaminya gitu.. Awalnya aku mikir kalo itu bisa jadi salah satu cara syiar untuk nunjukin kalo pacaran setelah menikah tuh asik, lho. Berpahala pula. Dengan share keromantisan sama suami juga bisa jadi pembelajaran tentang bagaimana suami-istri seharusnya bersikap. Pokoknya nanti kalo udah nikah mau begitulah. Biar bisa menginspirasi yang lain juga.

Tapi, pemikiran aku itu berubah beberapa hari lalu. Tepatnya waktu ngeliat postingan salah satu desainer muslimah yang nunjukin  DM yang beliau terima. Isi DMnya, ada perempuan yang minta beliau buat bujukin suaminya biar mau berpoligami, soalnya perempuan ini mau jadi istri keduanya! DHUAR banget kan???  Emang sih, desainer muslimah ini lumayan sering share tentang materi rumah tangga sama parenting gitu dari pengalaman-pengalaman pribadinya. Jadi ya lumayan sering juga posting tentang kebaikan-kebaikan yang dilakuin suaminya. Jujur aku sih seneng dan banyak belajar dari postingan-postingan yang suka beliau share ini. Tapi setelah liat DM tadi, aku jadi takut sendiri. Bukan nggak mungkin kan perempuan itu mau jadi istri kedua karena iri ngeliat postingan-postingan yang di share desainer muslimah itu? Kerena mau juga diperlakukan kayak gitu sama suaminya si desainer muslimah?

Duh kok jadi kayak promosiin suami sendiri :"

Sehari setelah liat postingan itu, teh Ghina juga share di IG storiesnya terkait PDA ini. Uhm, beliau nggak pake istilah PDA sih, tapi yaa serupa lah.. Teh Ghina ini dulunya lumayan sering gitu posting foto bareng atau nulis caption tentang suaminya. Tapi sekarang-sekarang ini udah nggak pernah, soalnya Teh Ghina udah sadar bahayanya. Bahaya? Bahaya gimana maksudnya? Yaa kayak yang kejadian sama desainer muslimah tadi itu. Teh Ghina juga pernah ngalamin yang kayak gitu makanya sekarang berusaha nggak gitu lagi karena memang banyakan mudharatnya. 

Coba deh, sebenernya apa sih tujuan kita buat share hal-hal kayak gitu? Untuk berbagi tips tentang berumah tangga? Berbagi kebahagiaan? Mungkin iya. Tapi entah sadar atau nggak, pasti ada niatan untuk pamer, walaupun mungkin sedikiiiiit banget. Kalo kata Teh Ghina mah, nggak mungkin orang-orang yang main medsos nggak pernah pamer. Pasti pernah.

Jujur, aku sebagai 'penikmat' postingan-postingan kayak gitu, nggak jarang dibikin baper bacanya. Bikin pengen cepet-cepet nikah. Mungkin bagus sih untuk memotivasi biar mau cepet nikah, tapi kalo jodohnya emang belum didekatkan sama Allah, gimana dong? Aku mah masih bisa nyantai soalnya umurku memang belum masuk usia urgent-kudu-buru buru-nikah. Tapi kalo dibaca sama orang-orang yang usianya udah cukup, dan orang ini jadi kebelet nikah sementara jodohnya emang belum ada, gimana coba? Kasian kan? 

Aku juga jadi sering mengkhayal buat foto-foto romantis ala ala sama pasangan halal aku nanti, bahkan udah nyiapin caption buat di post di Instagram! LOL banget kan? Pasangannya siapa juga belum tau padahal... Kadang tuh jadi pengen cepet nikah karena ngeliat di Instagram kok kayaknya nikah tuh enak banget ya. Seolah-olah nikah tuh cuma perkara upload foto sweet pas akad/resepsi, upload foto honeymoon, gandengan tangan, ketawa bahagia depan kamera. Padahal kan nggak begitu. Seolah-olah dibikin lupa kalo kehidupan berumah tangga yang ditampilin di instagram itu cuma apa yang terlihat dipermukaan aja.. 

Belum lagi kalo kejadian kayak yang dialamin Teh Ghina sama desainer muslimah tadi. Bahkan Teh Ghina juga bilang kalo ada perempuan yang bersedia jadi istri kedua, padahal kondisinya dia udah punya suami! Dia bersedia jadi istri kedua soalnya sikap dan akhlak suaminya nggak sebaik suaminya Teh Ghina.. Sedih kan.. Mungkin yang berani dan mau jadi istri kedua kayak gitu emang nggak banyak. Tapi berapa banyak orang yang dibikin iri dari postingan-postingan yang kita share? Berapa banyak yang akhirnya merutuki nasib karena suaminya nggak bersikap seperti itu? Dan akhirnya kita jadi penyebab orang jadi hasad, jadi berpenyakit hati... Naudzubillah..

Jadi, buat kakak-kakak shalihah yang udah nikah di luar sana, yuk coba lebih bijak dalam memilih dan memilah untuk share sesuatu ke media sosial.. Nggak mau kan kita jadi penyebab seseorang berpenyakit hati? Kasihani lah sedikit kami-kami yang masih jomblo ini :"


Anyway, Teh Ghina itu siapa sih? Beliau itu muslimah yang lumayan sering share tentang materi-materi keislaman di akun instagramnya. Umurnya cuma setahun lebih tua dari aku tapi wawasan keislamannya ma syaa Allah bangeeeeet. 

Akun instagramnya apa? So sorry aku nggak bisa kasih tau, soalnya katanya Teh Ghina kurang nyaman kalo followersnya terlalu banyak. Padahal sekarang followersnya udah puluhan ribu. Udah terlanjur banyak itumah teeeh wkwkwk

Lo kenal Teh Ghina ini secara personal, Dhe? Enggak. Hahahahahaha. Kenal personal sih emang nggak, tapi seneng aja bacain tulisan-tulisannya jadi rasanya udah mengenal banget gitu wkwkwk


Well, aku juga nggak tau sih kalo aku udah nikah nanti, aku akan bisa commit buat nggak PDA atau nggak. Karena pasti kan nggak gampang ya. Apalagi aku mah masih suka riya' hahahaha. Masih jauh lah dari wanita shalihah panutan nan idaman. Doain ajalah ya semoga aku bisa demikian...

Eh, 

Doain ketemu jodohnya dulu aja deh! Hahahahahaha



Berhubung tulisan ini udah panjang banget, aku cukupkan aja yaa. Semoga ada manfaat yang bisa diambil dari ceritaku yang ngalor-ngidul inih. Heu




Tons of love,


Dhianti Ayu



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...